Berbahagialah Kamu Wahai Anak Adam - JoF | Journeys of Freedom

Header Ads

Berbahagialah Kamu Wahai Anak Adam

Transkrip rakaman yang tidak diketahui siapa pembicaranya ini memperingatkan tentang kematian dan persoalan tentang apa yang dikejar oleh manusia zaman sekarang.
Wali-Allah-Wali-Songo-Sheikh-Abdul-Kadir-Jailani
Klik di sini atau pada gambar untuk melihat video.

Dengan Rahmat Allah Kita Dipertemukan

Video selama 13 minit ini adalah dari rakaman suara yang tidak dirancangkan. Apakah ianya misteri dari alam ghaib?

Sila dengar video ini dengan tenang dan fikirkan apa yang diungkapkan. Banyak perkara yang disebut secara halus – tidak direct.  Terdapat peringatan dan pembelajaran bila anda mendengar ucapan ini dan dianalisa dengan hati.

Klik di sini atau pada gambar untuk melihat video.  Andai kata hati anda tidak tersentuh, tiada apa yang akan dapat menyentuhnya. Misteri bukan sebahagian dari perbendaharaan kata anda.


Rakaman yang dihantar kepada saya ini tidak diketahui siapa pembicaranya. Tambah-tambah lagi gaya bahasa yang digunakan ialah bahasa orang dulu-dulu. Bahasa pengantarnya bercampur antara loghat utara semenanjung dengan dialek Indonesia.
Terdapat gangguan bunyi dan suara-suara yang sedikit mengganggu kejelasan pada apa yang diucapkan.
Gambar -gambar yang digunakan di dalam video adalah hiasan semata-mata.
Berikut adalah transkrip daripada rakaman suara. Transkript ini akan lebih memberi kesan apabila ianya dibaca seiring dengan mendengar suara video.
Buat masa ini saya hanya memvideokan apa yang dirakam.  Saya akan cuba untuk mengupas isi kandungan rakaman ini didalam artikel akan datang sekiranya terdapat soalan dari pembaca.



Transkrip Penuh Dari Video Misteri

Subhanallah… Subhanallah… Subhanallah…

Hhh hhh hhh…

Allah hu Akbar… Allah hu Akbar… Allah hu Akbar…
Subhanallah… Subhanallah… Subhanallah…
Alhamdulillah…
Bertemu dengan rahmat Tuhan
Allah hu Akbar…

Adab dan Tertib Dalam Perbincangan




Tak elok laa bercakap duduk macam ni… duduk bawah laa…

Ini bukannya cara sunnah, (bukan) cara Rasulullah, (bukan) para anbiya, (bukan) sekalian para rasul sekalian para Nabi. 

Bukan macam ni cara bersembang.

Bukan macam ni cara tertib.
Bukan macam ni cara adab.

Tidak…

Pasal apa tak mau ikut tertibnya Rasulullah ketika duduk bersembang walaupun perihal dunia sekali pun. 

Tak payah (senang), kekalkan adab itu, sembang duduk di bawah.

Sebabnya cara yang paling kurang ajar inilah cara bersembang.

Cara yang paling sopan (ialah) duduk diantara dua sujud.  Duduk tertibnya Rasulullah (SAW) sewaktu bercakap, berkata-kata (dalam bentuk) tahiyat akhir.

Adab Dalam Beramal




Akhir zaman berapa orang ambil tahu perihal macam ini.  Apa (jenis adab), kalau ada di mana?

Dimana adabnya – membaca Quran… mendirikan solat.

Mana (adab)?  Letaknya (adab) di mana?  Ketika mana… itulah akhir zaman.

Lupa segala-galanya perihal apa yang telah ditinggalkan Rasulullah.

Hanya satu diamalkan… nak makan baca doa.  Baca doa nak makan.

Allah terimakah doa tu?

Diakhir zaman berapa orang yang hendak mendirikan solat (memberi) salam kepada rohnya, memberi salam kepada Rasulullah, memberi salam kepada sekalian para Rasul? 

Yang diutus memberi petunjuk demi petunjuk satu persatu sehingga terkandung di dalam Al-Qur’an peringatan demi peringatan keseluruhannya.

Sebab apa orang yang ikut isi Al-Qur’an, barang siapa yang mengikuti bab isi di dalam Al-Quran seluruhnya maka dia dianggap kufur oleh orang-orang yang berada di alam nyata?

Manusia Zaman Sekarang Hanya Mengejar Hal Dunia?

Macamana… orang-orang yang berada dialam nyata hari ini, apa mahu nya?  Apa kehendaknya?

Dirinya mengikut kemahuan hawa nafsu.

Dimana letaknya pada dirinya yang disebut Muhammadar-Rasulullah.  Belajar mengaji perihal Rasulullah.  Tetapi satu juga amalannya Rasulullah tidak ada kepada dirinya.

Manusia Zaman Sekarang Lupa Akan Kematian?

Macamana?
Apakah yang sebenar-benarnya mahunya orang-orang di alam nyata ini?

Berfikir satu perkara yang tidak pernah kelihatan di depan mata …
Iaitu kain kapan yang berwarna putih sudah disediakan di hadapan pintu. 

Mana?

Apakah semuanya sudah sedia untuk mengambil kain kapan itu… disarungkan kepada diri…
Sarunglah kain kapan itu, pakailah, cucilah, bersihkanlah ia sebersih-bersih ia.  

Di mana letaknya kemuliaan itu kepada jasad yang menanti kain putih.

Di mana?
Ke mana?

Jangan izinkan jasad tidur (mati) ketika soalan oleh mungkar dan juga nakir. 

Lihatlah jasad itu… ketentuanNYA roh dan nyawa diri. 

Keinsafan Tentang Kematian


Di manakah keinsafan seorang manusia sewaktu ia tidak pernah mengetahui apa yang akan terjadi kepada dirinya. 

Dimana azab sedang menanti. 

Hanya ada di bibir orang-orang di alam nyata... hanyalah kesesatan, sesat, sesat, sesat.

Jalannya tidak ada kesudahan.
Biarlah apa mahunya.
Apa juga terjadi.

Setiap orang akan merasai (mati) apabila tibanya keagungan Tuhanmu yang kekal abadi.
Tidak ada siapa yang boleh membantu kamu ketika kamu bersendirian di dalam liang lahat.
Allah sentiasa mendekati diri kamu.  Tidak pernah dia lupa akan padamu yang sering melupai diriNYA.

Kamu kufur pada setiap perkataanNYA. Dan kamu tidak percaya setiap kata-kataNYA.

Kamu membuang orang-orang (ulama) diakhir zaman, (kamu) melihat ayat Quran sebagai bangkai yang berulat (tiada nilai). 

Tidak boleh melakukan apa-apa pada bangkai itu.  Hanya melihat satu persatu (Negara Islam) dimamah ulat sehingga tinggal tulangnya.

Begitulah kamu… tidak ada siapa boleh membantu diri kamu. 

Saat Menunggu Kematian

Sewaktu makhluk yang taat kepada yang SATU menghampiri diri kamu.
Sekiranya dia hampir kepada kamu dengan memberi salam.

Assalamu’alaikum yaaa anak Adam

Bahagialah kamu menanti saat tibanya kematian.

Jika dia hampir kepada kamu dengan perasaan marahnya, pada matanya bersiap sedialah kamu.

Akan dicabut nyawa kamu dengan sebenar-benar kezaliman dan tidak ada belas kasihan.

Fitnah Itu Sebahagian Dari Kehidupan



Itulah fitrahnya manusia.  Kehidupan penuh dengan khianat, kufur, rosak.

Ingatlah… wahai sekalian manusia… dan apabila kamu semua sudah berada di atas landasan yang benar disisi Tuhan kamu, sekalian fitnah terus memburu kamu sehingga saat kematian kamu.

Dan ingatlah… sewaktu itu orang-orang yang berada di alam ghaib dan juga disertai oleh para malaikat akan menghalang mereka daripada terus memfitnah kamu dengan RahmatNYA yang SATU.

Kesesatan Manusia Itu Tiada Noktahnya

Carilah sesuatu yang kekal abadi yang boleh meletakkan diri kamu di atas benar-benar landasan. 

Belajarlah, mencarilah ilmu yang boleh dimanfaatkan kepada ahli keluarga dan seluruh masyarakat kamu. 

Dan sewaktunya kamu sudah bertemu (dengan) jalan kebenaran, kesesatan yang nyata di depan mata kamu tidak boleh dinafikan oleh apa juga dengan perkataan atau pun perbuatan.

Kesimpulan – Ilmu Allah Itu Tersangat Luas

Ingatlah… pelajaran agama itu juga begitu luas… tidak ada batasan titik penghabisannya bermula dia dengan kalimah ALIF.

Allah hu akbar… Allah hu akbar… Allah hu akbar…

Alhamdulillah… Alhamdulillah… Alhamdulillah… Alhamdulillah… Alhamdulillah…

No comments

Sila tinggalkan pendapat dan pandangan anda. Terima Kasih.